Aryarachimanisa’s Weblog

Just another WordPress.com weblog

Makalah tentang instalasi software

on July 5, 2009

INSTALASI PROGRAM DI WINDOWS VISTA DAN WINDOWS XP
Makalah
diajukan guna memenuhi tugas pengantar aplikasi komputer

Oleh
Arini Wardhani
Rina Noviyani
Rizki Syafriyadi
Yayu Rachimanisa
KS A

Program Studi Keuangan Syariah
Jurusan Akuntansi
Politeknik Negeri Bandung
2009

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Penggunaan software pada komputer bukanlah hal yang aneh lagi. Dengan software kita dapat menjalankan program yang berhubungan dengan komputer atau perangkat lain. Jaman ini banyak sekali jenis software dikembangkan, dari mulai software office, database yang kapasitasnya besar, dan ada juga software yang berkapasitas kecil seperti program-program appearance untuk komputer. Banyak sekali jenis software baik yang dijual di pasaran maupun dapat di download gratis di salah satu web (freeware). Dalam menjalankan program ini diperlukan langkah-langkah untuk menginstallnya. Sebenarnya, semua pengguna komputer sudah terbiasa dengan install atau meng uninstall program, tetapi beberapa orang masih kesulitan dan masih banyak yang tidak tahu mengapa proses instalasi seringkali gagal dan program tidak bisa dijalankan. Maka, dari itu penulis membuat makalah dengan judul “Instalasi Program di Windows Vista dan Windows XP”, makalah ini bertujuan untuk mempermudah pengguna komputer dalam penginstalan program di komputer.

1.2 Tujuan
Makalah ini dibuat untuk mencapai tujuan-tujuan sebagai berikut :
1. Mempermudah penginstalan software di komputer.
2. Mengetahui masalah-masalah penginstalan.
3. Memberikan pengetahuan tentang jenis-jenis software yang menarik dan digemari.

1.3 Landasan Teori
Software atau perangkat lunak adalah serangkaian program untuk menjalankan komputer atau perangkat lainnya. Secara umum, ada dua jenis software. Pertama adalah software aplikasi. Software aplikasi adalah software yang dibuat untuk tujuan atau kepentingan spesifik, contohnya Notepad untuk teks editor, Winamp untuk memutar file audio, dan sebagainya. Kedua adalah software sistem. Software sistem adalah software yang menjadi tempat semua software aplikasi berjalan. Contohnya adalah Windows, Linux, Mac OS dan lain-lain. Menurut cara, software dapat dibedakan menjadi beberapa jenis. Jenis pertama adalah freeware. Software yang bersifat freeware dapat digunakan tanpa biaya, namun masih memiliki batasan atas hak cipta pengguna. Maksudnya, meskipun kita menggunakan freeware tersebut kita tidak boleh melanggar hak cipta atas software tersebut, misalnya penggandaan untuk orang lain atau menggunakan software tersebut untuk kepentingan lain. Biasanya freeware didistribusikan tanpa disertai dengan kode program yang bersangkutan. Lalu jika kita tidak perlu membayar, apa tujuan si pembuat freeware? Tujuan yang jelas adalah untuk promosi. Baik itu promosi diri sendiri (untuk programmer perorangan) ataupun promosi produk (untuk developer kelas kakap). Tujuan lain yang mungkin adalah untuk mendapatkan masukan dari pengguna dan ada pula (walaupun jarang ditemui) yang bertujuan untuk membobol sistem seseorang. Beberapa contoh freeware adalah Paint.net, Rocket Dock, Ccleaner, dan masih banyak lagi.
Jenis yang kedua adalah shareware. Shareware adalah software yang dapat digunakan tanpa biaya dalam jangka waktu tertentu. Setelah jangka waktu tersebut selesai, pengguna diberi pilihan, apakah akan melanjutkan menggunakan software tersebut (dengan konsekuensi membayar) atau tidak menggunakan lagi software tersebut. Terkadang pada shareware diberi batasan fitur yang hanya bisa digunakan jika pengguna membeli softwarenya. Seperti freeware, shareware masih dibatasi oleh hak cipta. Tujuan pembuatan shareware cukup jelas, yaitu memberikan contoh hasil jadi software tersebut sebelum dibeli oleh pengguna. Beberapa contoh dari shareware ini misalnya StyleXP, Window Blinds, WinRAR, dan sebagainya.
Ketiga, propietary software. Intinya, propietary software itu hampir sama dengan barang yang bisa kita beli di pasar. Jika kita ingin menggunakannya, kita harus membelinya. Propietary software sangat dibatasi oleh hak cipta. Kita tidak diperkenankan mendistribusikan kembali, mengotak-atik program, dan software ini tidak disertai dengan kode sumber.
Jenis keempat yang mulai populer adalah open source software. Berbeda dengan jenis software sebelumnya, open source software memberikan kebebasan kepada kita untuk menggunakan, mengubah sesuai dengan kebutuhan, dan medistribusikan kembali, baik software aslinya maupun yang telah kita ubah. Biasanya software yang bersifat open source menyertakan kode sumber dalam pendistribusiannya. Tujuan pembuatan open source software biasanya bukan untuk tujuan komersil, namun lebih ke tujuan sosial bagaimana sebuah software bisa bermanfaat bagi para pengguna. Beberapa contoh open source software misalnya Pidgin, qGo, Inkscape, gimp, dan masih banyak lagi.
Untuk menjalankan program perangkat lunak ini harus melalui proses yang disebut instalasi atau pemasangan pada komputer agar dapat dijalankan dengan baik dan tidak ada masalah. Proses ini terbilang tidak sulit, tetapi terkadang ada masalah dalam melakukan pemasangan perangkat lunak.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Instalasi Software
Secara umum instalasi software adalah proses pemasangan suatu program dalam komputer. Langkah-langkah penginstalan dapat terdiri dari beberapa langkah yang harus dilakukan ketika sedang melakukan proses install. Secara umum, langkah-langkah tersebut adalah,
a. Memasukan CD/ DVD perangkat lunak yang diinginkan.
b. Menjalankan auto run atau membuka di file explorer kemudian jalankan install aplikasinya.
c. Ikuti perintah yang muncul, seperti harus menyerujui agreement dan lain-lain.
d. Memilih directory bisa di directory C: atau di directory lain jika komputer dipartisi.
e. Kemudian klik install jika semua perintah telah dilakukan.
f. Proses instalasi akan dilakukan, lamanya tergantung dari besar programnya, jika kapasitasnya besar maka instalasi akan memakan waktu lama, jika kapasitasnya kecil makan akan memakan waktu sebentar.
2.2 Jenis Software yang Banyak Digunakan
Perangkat lunak yang sering digunakan dan diinstall oleh mahasiswa, menurut survey yang dilakukan penulis di kelas KS A adalah Microsoft Office, Appearance (untuk mempercantik tampilan dekstop), anti virus, games, dan program untuk mengoptimalkan kinerja PC (tweaker). Program seperti Microsoft Office yang dicari adalah Mc Office 2007 yang tampilannya sama sekali berbeda dengan Mc Office 2003. Paket Office terdiri dari 9 jenis, diantaranya adalah Outlook, Word, Power Point, Acces (untuk membuat data base), Publisher, Excel dan lainnya. Sehingga dalam 1 DVD mendapat seluruh paket office. Sedangkan program untuk mempercantik tampilan dekstop adalah XP Styler, Object Dock, aplikasi untuk merubah cursor dan lain sebagainya. Program antivirus yang digunakan seperti Avira, Kaspersky, AVG dan lainnya. Selain itu banyak lagi program seperti kamus, transtool, Adobe Reader, Photo Shop, corel draw dan banyak lagi.
Berikut adalah proses instalasi vista smoker untuk pengguna vista
1. Masukan DVD yang terdapat aplikasi vista smooker, run atau klik pada install aplikasi di file explorer,
2. Kemudian muncul tampilan

3. Berikutnya muncul
License Agreement yang harus disetujui oleh pengguna.

4. Setelah itu pilihan directory yang akan menjadi tujuan instalasi di C: atau di D: atau di directory lain jika dipartisi lebih dari 2 directory.

Pilihannya adalah directory C:
5. Kemudian lakukan instal dan menunggu proses selesai

6. Setelah proses tersebut selesai barulah program dapat dijalankan.

2.3 Masalah dalam penginstalan
Dalam melakukan penginstalan seringkali terjadi kegagalan karena berbagai sebab. Program yang diinstall tidak dapat dijalankan atau berhenti sendiri. Hal ini terjadi karena berbagai macam alasan. Alasan-alasan tersebut bisa saja, karena
1. File dari installer ada yang hilang, sehingga program tidak dapat diinstall
2. Tidak cocok dengan operating systemnya.
3. PC tidak memenuhi spesifikasi yang diinginkan program, misalnya dibutuhkan 1 GB RAM tetapi yang tersedia adalah 512 MB.
4. Tidak mengikuti langkah-langkah instalasi dengan benar.
5. Adanya versi lama dari program yang diinstal.
6. Pengguna komputer harus sebagai administrator bukan guest karena guest tidak bisa melakukan install program dalam PC.
7. Tidak tersedia cukup memory, misalnya dibutuhkan 6 GB, tetapi dalam directory tersebut hanya tersedia memory 4,5 GB.

Untuk mengatasi masalah-masalah tersebut, sebelum menginstal program harus dilakukan pengecekan, spesifikasi perangkat lunaknya. Biasanya, jika membeli dalam bentuk DVD atau CD terdapat di belakang cover nya. Melakukan pengecekan apakah sebagai administrator atau sebagai guest. Jika ada file yang hilang agak sulit untuk diperbaiki. Sehingga satu-satunya jalan adalah memastikan program yang akan diinstall memiliki file yang utuh. Missing file biasa terjadi jika program nya adalah crack-an.

DAFTAR PUSTAKA

Masalah dalam instalasi software.ladangkomputer.blogspot.com/…/tidak-bisa-instal-software.html.[5 July 2009]
id.answers.yahoo.com/question/index?qid. [5 July 2009]

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: